Visi dan Misi BPS

Pelopor data statistik terpercaya untuk semua

Misi

  1. Memperkuat landasan konstitusional dan operasional lembaga statistik untuk penyelenggaraan statistik yang efektif dan efisien.
  2. Menciptakan insan statistik yang kompeten dan profesional, didukung pemanfaatan teknologi informasi mutakhir untuk kemajuan perstatistikan Indonesia.
  3. Meningkatkan penerapan standar klasifikasi, konsep dan definisi, pengukuran, dan kode etik statistik yang bersifat universal dalam setiap penyelenggaraan statistik.
  4. Meningkatkan kualitas pelayanan informasi statistik bagi semua pihak.
  5. Meningkatkan koordinasi, integrasi, dan sinkronisasi kegiatan statistik yang diselenggarakan pemerintah dan swasta, dalam kerangka Sistem Statistik Nasional (SSN) yang efektif dan efisien.

Nilai-nilai Inti

Core values (nilai-nilai inti) BPS merupakan pondasi yang kokoh untuk membangun jati diri dan penuntun perilaku setiap insan BPS dalam melaksanakan tugas.

Nilai-nilai Inti BPS terdiri dari:

  1. PROFESIONAL
    merupakan modal dasar yang harus dimiliki oleh setiap pegawai dalam melaksanakan profesi/tugasnya, dengan unsur-unsur sebagai berikut:
    1. Kompeten
      mempunyai keahlian dalam bidang tugas yang diemban;
    2. Efektif
      memberikan hasil maksimal;
    3. Efisien
      mengerjakan setiap tugas secara produktif, dengan sumber daya minimal;
    4. Inovatif
      selalu melakukan pembaruan dan/atau penyempurnaan melalui proses pembelajaran diri secara terus-menerus;
    5. Sistemik
      meyakini bahwa setiap pekerjaan mempunyai tata urutan proses sehingga pekerjaan yang satu menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari pekerjaan yang lain.
  2. INTEGRITAS
    merupakan sikap dan perilaku kerja yang harus dimiliki oleh setiap pegawai dalam pengabdiannya kepada institusi/organisasi, dengan unsur-unsur sebagai berikut:
    1. Dedikasi
      memiliki pengabdian yang tinggi terhadap profesi yang diemban dan institusi;
    2. Disiplin
      melaksanakan pekerjaan sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan;
    3. Konsisten
      satunya kata dengan perbuatan;
    4. Terbuka
      menghargai ide, saran, pendapat, masukan, dan kritik dari berbagai pihak;
    5. Akuntabel
      bertanggung jawab dan setiap langkahnya terukur.
  3. AMANAH
    merupakan sikap kerja yang harus dimiliki oleh setiap pegawai untuk dipertanggungjawabkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, dengan unsur-unsur sebagai berikut:
    1. Terpercaya
      melaksanakan pekerjaan sesuai dengan ketentuan, yang tidak hanya didasarkan pada logika tetapi juga sekaligus menyentuh dimensi mental spiritual;
    2. Jujur
      melaksanakan semua pekerjaan dengan tidak menyimpang dari prinsip moralitas;
    3. Tulus
      melaksanakan tugas tanpa pamrih, menghindari konflik kepentingan (pribadi, kelompok, dan golongan), serta mendedikasikan semua tugas untuk perlindungan kehidupan manusia, sebagai amal ibadah atau perbuatan untuk Tuhan Yang Maha Esa;
    4. Adil
      menempatkan sesuatu secara berkeadilan dan memberikan haknya.